241704100_6220229048048282_621893378740294424_n
241825177_6220229821381538_5975502905732749472_n
241853439_6220229238048263_6993894412952098255_n
241855350_6220228641381656_1869415960877988045_n
241861397_6220229524714901_2279126838931772751_n
241872995_6220229984714855_6388778555840202666_n
241890087_6220229654714888_2099398767595240336_n
241891324_6220228871381633_6955984808690444516_n
241973171_6220228464715007_4526918785970571353_n
241983404_6220229374714916_4027823107030873777_n
previous arrowprevious arrow
next arrownext arrow
Shadow
SAWAHLUNTO – Dalam upaya meningkatkan kemudahan bagi masyarakat dalam melakukan pinjaman modal usaha sekaligus memberi solusi agar masyarakat tidak lagi meminjam pada rentenir, Bank Nagari bekerjasama dengan Pemko Sawahlunto meluncurkan program Melawan Rentenir di Ranah Minang (Marandang) atau Kredit/Pembiayaan Melawan Rentenir (KPMR). Peluncuran program ‘Marandang’ di Sawahlunto tersebut dilaksanakan pada Senin 13 September 2021 tadi di GPK.
Kepala Cabang Bank Nagari Sawahlunto, Rusdi, menyampaikan bahwa di awal pengenalan program ‘Marandang’ ini, sudah mendaftar puluhan orang masyarakat. Setelah pihak Bank Nagari memproses pendaftaran tersebut sesuai dengan syarat/ketentuan yang berlaku, telah disetujui untuk dicairkan pinjaman program ‘Marandang’ ini untuk 4 orang debitur (peminjam).
“Ini yang kita serahkan secara simbolis pada peluncuran Marandang di Sawahlunto hari ini, ada 4 orang debitur, itu dengan plafon Rp. 10 juta/orang. Jadi ini baru tahap pertama, kita baru mulai mengenalkan program ini pada masyarakat. Silahkan jika ada lagi masyarakat yang mendaftar, akan langsung kami proses,” kata Rusdi.
Dijelaskan Rusdi, dokumen permohonan untuk masyarakat yang akan mengikuti program ‘Marandang’ ini cukup mudah, yaitu ; fotocopy KTP, pas foto 3 x 4 suami dan istri, fotocopy Buku Nikah dan Kartu Keluarga, serta Surat Keterangan Usaha/NIB dari Desa atau Kelurahan.
“Untuk kendala paling banyak yang membuat para calon peminjam kita tidak lolos menjadi peserta Marandang ini, adalah permasalahan BI Checking. Artinya BI Checking ini ; ada riwayat kredit yang tidak bagus karena permasalahan dalam pembayaran kredit dengan bank yang terjadi pada waktu mengajukan permohonan atau pada waktu sebelum mengajukan permohonan untuk mengikuti program Marandang ini,” ungkap Rusdi.
Ditambahkan Rusdi, program Marandang merupakan kredit pembiayaan kepada usaha mikro dengan proses mudah (tanpa agunan tambahan), murah (berbiaya rendah) dan cepat, sebagai salah satu solusi membantu dan mendorong kebangkitan usaha mikro dalam upaya pemulihan ekonomi di tengah pandemi Covid – 19.
“Program Marandang ini, kami hanya menerapkan bunga 6 persen setahun, artinya hanya 0,5 persen sebulan. Ini kan sangat jauh di bawah bunga yang biasa dibayar masyarakat jika meminjam pada rentenir,” kata Rusdi.
Dicontohkan Rusdi, jika masyarakat meminjam Rp 5 juta, maka angsuran yang harus dibayar cukup Rp 441.000/bulan. Ini sama dengan membayar pinjaman tersebut sejumlah Rp 103.000/minggu, atau Rp 14.700/hari.
“Untuk menunjang kecepatan dan kemudahan dalam pengurusan peminjaman, kami menggunakan teknologi informasi. Sehingga lebih dari separuh prosesnya bisa dilaksanakan secara online, jadi lebih efektif dan efisien sistem kerja kita,” sebut Rusdi.
Menyambut program Marandang dari Bank Nagari itu, Walikota Sawahlunto Deri Asta menyatakan sangat mendukung dan program itu sangat sinkron dengan upaya Pemko Sawahlunto dalam mempermudah masyarakat meminjam modal usaha dan menekan jumlah masyarakat yang terjerat rentenir.
“Pemko Sawahlunto dalam hal ini melaksanakan dengan program antara lain bantuan modal usaha dari BAZNas dan pinjaman modal usaha dari UPTD Dana Bergulir. Kemudian program Pemko bekerjasama dengan Bank, itu adalah dengan Bank Nagari melalui Marandang, kalau dengan bank – bank lain itu ada Kredit Usaha Rakyat (KUR),” kata Walikota Deri Asta.
Untuk UPTD Dana Bergulir ini, dari data yang didapatkan Humas Pemko Sawahlunto dari Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi (Perindagkop), telah mencairkan pinjaman kepada 131 orang penerima pinjaman.
“Kami telah aktif sejak Juni 2019. Nah sampai pada September 2021 ini, kami telah mencairkan dana pinjaman ini sebesar Rp 2,76 miliar kepada 131 orang penerima pinjaman. Angka pengembalian pinjaman kita itu sangat tinggi, mencapai angka 90 persen,” kata Kepala Disperindagkop, Mukhsis, melalui Kepala UPTD Dana Bergulir, Gusri Maizurni.
UPTD Dana Bergulir ini hanya mematok bunga (untuk biaya operasional) sebesar 3 persen pada penerima pinjaman. Dengan plafon yang disediakan adalah Rp 100 juta untuk koperasi dan Rp 50 juta untuk perorangan.
“Untuk jaminannya, itu boleh dipilih antara kendaraan roda 2 maksimal usia 7 tahun, atau roda 4 maksimal usia 20 tahun. Atau boleh juga sertifikat tanah, syaratnya tanah itu lokasi harus di Sawahlunto,” jelas Gusri Maizurni.
Dalam momen peluncuran program Marandang di Sawahlunto tadi, sejumlah masyarakat peserta Marandang diberi kesempatan untuk menyampaikan testimoninya. Salah seorang masyarakat itu yakni Tuminem, pedagang gorengan di Lapangan Segitiga.
“Saya memang sangat terbantu dengan bisa meminjam di Marandang ini, dengan bunga hanya 6 persen. Jauh berbeda dengan biasanya saya meminjam di rentenir itu bunganya sangat mencekik, jadinya setiap hari jika ada untung itu habis untuk membayar rentenir saja,” kata Tuminem.
Kegiatan peluncuran program Marandang Bank Nagari di Sawahlunto dihadiri oleh Kepala OJK Provinsi Sumbar, Yusri, Deputi Perwakilan Bank Indonesia Perwakilan Sumbar, Dadang Arief Kusuma, dan Direktur Kredit dan Syariah Bank Nagari, Gusti Chandra. Walikota Sawahlunto Deri Asta hadir didampingi Wakil Walikota Zohirin Sayuti dan Sekretaris Daerah Dr.dr. Ambun Kadri, juga hadir Ketua DPRD Kota Sawahlunto, Ny. Eka Wahyu.




ARTIKEL LAIN

No Comment

Comments are closed.