271138212_6872764076128106_6244216419371133134_n
Shadow
SAWAHLUNTO – Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kota Sawahlunto, Sumatera Barat, mengalami kenaikan pada tahun 2021.
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Sawahlunto Yerison Buchari mengatakan pada tahun 2020 IPM Sawahlunto yakni 72,64 kemudian naik pada 2021 menjadi 72,88.
“Pada 2021, di Sawahlunto angka harapan hidup saat lahir itu 70,10 tahun. Kemudian rata-rata lama sekolah itu 10,32 tahun, kalau harapan lama sekolah yaitu 13,18 tahun,” ujar Yerison merinci.
Sementara untuk pengeluaran per kapita per tahun, dikatakan dia pada 2021 adalah Rp10.195.000,-.
Yerison mengatakan untuk IPM Sawahlunto terus mengalami kenaikan sejak 2018.
“Pada 2018 IPM Sawahlunto itu 71,72. Kemudian di 2019 naik 72,39, di 2020 baik lagi menjadi 72,64 dan sekarang di 2021 naik sampai 72,88,” kata Yerison.
Yerison menambahkan, untuk angka pengangguran di Sawahlunto pada 2021 mengalami penurunan, yaitu 6,38 persen pada 2021 ini turun dari 8,2 persen pada 2020.
Wali Kota Sawahlunto Deri Asta mengatakan naiknya IPM dan turunnya angka pengangguran ini menjadi cerminan bahwa kinerja Pemkot Sawahlunto dalam membangun kota dan melayani masyarakat berada dalam jalur yang baik dan benar.
“Artinya komitmen dan kinerja selama ini sesuai tujuannya untuk membangun kota dan mensejahterakan masyarakat itu mulai tercapai. Ke depan adalah bagaimana dapat mempertahankan dan meningkatkan ini,” sebut Wali Kota.




ARTIKEL LAIN

No Comment

Comments are closed.