271785794_6912770378794142_8236768334926031068_n
271788053_6912770562127457_812712147981514913_n
271792048_6912770688794111_5198796604911552948_n
previous arrowprevious arrow
next arrownext arrow
Shadow
SAWAHLUNTO – Kantor Kementerian Agama Kota Sawahlunto dalam rangkaian Hari Amal Bhakti (HAB) menyelenggarakan lomba tahfidz untuk pelajar dari rumah tahfidz, MI, SMP/MTs, dan SMA/SMK/MA di kota itu.
Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Sawahlunto Dedi Wandra mengatakan kegiatan yang dilangsungkan selama dua hari (Rabu sampai Kamis) tersebut selain untuk memberikan motivasi bagi anak-anak dalam menghafal Al-Quran, juga sebagai salah satu momen mengevaluasi program rumah atau pondok tahfidz di Kota Sawahlunto.
“Pemko Sawahlunto sekarang sedang mengintensifkan program poondok tahfidz, kami dari Kemenag sangat mendukung itu bahkan tak hanya mendukung tapi ikut membantu melakukan evaluasi melalui lomba ini. Dari keikutsertaan sekarang misalnya sudah menjadi salah satu evaluasi, sebab ada sejumlah sekolah yang belum mendaftarkan siswanya mengikuti lomba tahfidz sekarang, tentu nanti bisa dihubungi dan dikaji dimana kendalanya,” kata Kepala Kemenag Sawahlunto.
Dedi Wandra menjelaskan dalam lomba tahfidz itu yang diuji untuk pelajar tingkat MI adalah hafalan satu juz, sementara pelajar tingkat SMP/MTs/SMA/SMK/MA adalah hafalan dua juz.
Wakil Wali Kota Sawahlunto Zohirin Sayuti yang menghadiri langsung lomba tahfidz itu menyampaikan terima kasih kepada Kemenag yang telah menyelenggarakan lomba tersebut sehingga menjadi momen evaluasi perkembangan hasil pembelajaran rumah tahfidz.
“Rumah Tahfidz di Sawahlunto yang berada di bawah binaan Pemkot pada 2021 ada 36 buah, pada 2022 ini ditargetkan naik sampai 50 buah. Rumah tahfidz yang menjadi binaan Pemkot ini guru-gurunya memperoleh uang insentif setiap bulan, itu menjadi komitmen dan wujud dukungan Pemkot kepada pembelajaran agama khususnya membaca dan menghafal Al-Quran,” kata Wakil Wali Kota Zohirin Sayuti.
Untuk besaran insentif yang diterima, dirinci oleh Wakil Wali Kota yaitu untuk guru TPQ/TPA/TPSQ sebesar Rp500 ribu/bulan dan untuk guru tahfidz sebesar Rp1.500.000,-/bulan.
Wakil Wali Kota menyebut Pemko memberikan perhatian khusus dan mendukung kegiatan keagamaan, dimana itu sudah tercantum dalam misi nomor pertama Pemkot Sawahlunto yaitu menciptakan kehidupan beragama dan berbudaya yang semakin baik.




ARTIKEL LAIN

No Comment

Comments are closed.