[smartslider3 slider=”486″]
SAWAHLUNTO – Pemko Sawahlunto telah mulai melaksanakan proses Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di sekolah dengan menerapkan aturan yang ditetapkan oleh pemerintah pusat.
Wali Kota Sawahlunto Deri Asta, di Sawahlunto, Rabu 19 Januari 2022 mengatakan aturan yang diterapkan tersebut yaitu Surat Keputusan Bersama (SKB) 4 Menteri tentang panduan penyelenggaraan pembelajaran di masa pandemi COVID-19.
“Dari panduan itu, di Sawahlunto kami menindaklanjutinya dengan menerbitkan Instruksi Walikota Nomor 800/7/Disdik.1/SWL/2022 tentang penyelenggaraan pembelajaran di masa pandemi COVID-19 di lingkungan Pemko Sawahlunto. Instruksi yang dikeluarkan pada tanggal 07 Januari 2022 lalu itu disampaikan kepada satuan pendidikan dari jenjang pendidikan SD sampai SMA sederajat,” kata Wali Kota Deri Asta.
Kepala Dinas Pendidikan Kota Sawahlunto, Asril merinci instruksi dari Wali Kota Sawahlunto tersebut, yakni pertama berbunyi ; terhitung mulai semester II tahun pelajaran 2021/2022 seluruh satuan pendidikan dari jenjang pendidikan SD sampai SMA sederajat proses pembelajaran dilakukan secara tatap muka penuh dengan kapasitas peserta didik 100 persen dengan durasi pembelajaran maksimal enam jam/hari dengan menerapkan protokol kesehatan.
“Kedua, untuk pelaksanaan PTM penuh itu seluruh guru, tenaga pendidik dan peserta didik harus sudah divaksin. Jika belum divaksinasi maka proses pembelajaran dilaksanakan secara Belajar Dari Rumah (BDR) dikecualikan bagi yang memiliki Surat Tunda/Surat Tidak Boleh Vaksin oleh dokter ahli/spesialis,” kata Asril.
Asril menyampaikan untuk instruksi ketiga yaitu Kepala Satuan Pendidikan yang terbukti melakukan pelanggaran protokol kesehatan saat PTM berlangsung akan diberikan sanksi sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku.
“Keempat, panduan pelaksanaan PTM ini dilampirkan pada surat instruksi tersebut,” kata Asril.

You may also like

No Comment

Comments are closed.