278545425_7511970518874122_5166974342480388222_n
279755524_7511969685540872_442622706941690655_n
279791647_7511969788874195_7204056473242783098_n
279807131_7511970335540807_7236108503367661359_n
279883679_7511969565540884_5699772652226060348_n
279914927_7511969472207560_2815265423449929405_n
280030302_7511969202207587_3048478766424544274_n
280031257_7511969068874267_2691152605546675080_n
280117364_7511970675540773_789115218758669837_n
280149900_7511969975540843_3700606353371265713_n
280170237_7511970182207489_3284587660395839666_n
280255603_7511969345540906_5307220368219236917_n
previous arrowprevious arrow
next arrownext arrow
Shadow
SAWAHLUNTO – Jumlah pengunjung ke objek wisata di Kota Sawahlunto pada momen libur lebaran sampai Jum’at 07 Mei 2022 atau empat hari masa libur lebaran tercatat sudah mencapai total 34.234 orang.
Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga (Disparpora) Nova Erizon mengatakan jumlah pengunjung 34 ribu orang itu dihitung dari 11 buah objek wisata di kota itu.
“Yang dilaporkan jumlah pengunjungnya ke Disparpora itu ada 11 buah objek wisata, yakni ; di kawasan Kandi ada Taman Satwa Kandi, Meer Von, Kebun Buah Kandi dan Desa Wisata Rantih. Setelah itu di kawasan kota tua (heritage) itu ada museum kereta api, museum Goedang Ransoem, IPTEK center dan lubang tambang Mbah Soero,” ujar Nova merinci.
Nova menyebut setelah itu objek wisata selanjutnya adalah Water Boom Muaro Kalaban, kawasan Puncak Cemara dan kolam renang Lubuak Lugha di Desa Silungkang Oso.
“Untuk objek wisata dengan pengunjung paling banyak itu tercatat dari kawasan Kandi yaitu 18.471 orang. Setelah itu Water Boom Muaro Kalaban dengan 7.619 orang, kemudian kawasan Puncak Cemara mencatat jumlah pengunjung 3.885 orang,” kata Nova merinci.
Nova kemudian menyebut, untuk objek wisata kolam renang Lubuak Lugha di Silungkang meski merupakan objek yang baru diluncurkan namun sudah memancing banyak pengunjung yakni sudah tercatat sebanyak 1.266 orang.
“Objek wisata kita di Silungkang ini dikelola oleh warga sekitar melalui Pokdarwis. Kita apresiasi mereka sudah mengelola dengan baik buktinya pengunjung mengaku senang dan jumlah yang datang ke sana mencapai seribu lebih,” kata Nova.
Sementara Wali Kota Sawahlunto Deri Asta yang pada Sabtu 07 Mei 2022 mengunjungi beberapa objek wisata itu untuk melaksanakan peninjauan dan evaluasi mengatakan Pemko terus memonitor dan siap meningkatkan mutu dan inovasi pariwisata.
“Alhamdulillah, momen libur lebaran yang cukup lama ini ditambah dengan banyaknya masyarakat kita yang pulang kampung itu menjadi salah satu pemicu melonjaknya kunjungan ke objek wisata di Sawahlunto. Kita bersyukur, setelah dua tahun ditutup karena pandemi COVID-19, begitu sekarang dibuka pengunjung ke objek wisata kita sangat ramai, angkanya sudah mencapai 34 ribu, artinya masyarakat masih percaya dan memprioritaskan objek wisata Sawahlunto untuk dikunjungi,” kata Wali Kota Deri Asta.
Wali Kota menyampaikan dengan kepercayaan masyarakat itu, harus dijaga dengan peningkatan mutu dan memunculkan inovasi.
“Jadi tugas kita ke depan bagaimana kualitas ditingkatkan dan selalu ada inovasi karena jasa pariwisata tidak bisa terlepas dari adanya kreasi-kreasi untuk menarik pengunjung. Dari Pemkot, kami komitmen memonitor, memfasilitasi dan mengevaluasi perkembangan pariwisata ini,” kata Wali Kota.
Wali Kota Deri Asta kemudian mengajak warga Sawahlunto untuk bersama-sama mendukung peningkatan kunjungan wisata ini dengan menjadi tuan rumah yang baik dalam menyambut para wisatawan.
“Untuk para wisatawan yang telah berkunjung ke Sawahlunto, kami sampaikan terima kasih banyak. Besar harapan kami dapat membantu mempromosikan wisata Sawahlunto kepada teman dan keluarga lainnya yang belum datang ke sini,” ujar Wali Kota Deri Asta berharap.
Wali Kota melaksanakan kunjungan peninjauan ke objek wisata pada momen libur lebaran itu bersama Wakil Wali Kota Zohirin Sayuti dan Sekretaris Daerah Dr.dr. Ambun Kadri, MKM.
Objek wisata yang dikunjungi tersebut yakni ; kawasan Kandi, kawasan Kota Tua (heritage) dan Water Boom Muaro Kalaban.
Kepada Organisasi Perangkat Daerah (OPD), BUMD/swasta dan Pokdarwis yang mengelola objek wisata, Wali Kota Deri Asta berpesan agar tidak lalai dalam mengawasi keselamatan pengunjung.
“Pokoknya keselamatan (safety) pengunjung itu kita nomor satukan, jadi tolong selalu siap siaga memantau bagaimana kondisi pengunjung maupun kondisi sarana prasaran di objek wisata kita,” ujar Wali Kota berpesan.




ARTIKEL LAIN

No Comment

Comments are closed.